Skip to content

Suferin Blog

WELCOME TO MY BLOGS

bulan purnama © feehas.wordpress.com

Putri Imam Ahmad bin Hanbal terkejut. Ia yang sejak ba’da Isya ‘mengamati bilik Imam Syafie tidak melihat ulama tersohor itu keluar bilik untuk solat tahajjud. Tidak pula mengambil wuduk. Imam Syafie baru kelihatan keluar dari bilik tamu ketika azan Subuh berkumandang.

Selain itu, ada hal-hal ganjil lain yang dilihatnya dari tetamu ayahnya itu. “Wahai ayah, apakah beliau adalah Imam Syafie yang kau ceritakan itu?” Tanyanya kepada Imam Ahmad bin Hanbal.

“Iya,” jawab sang ayah, singkat.

“Aku perhatikan ada tiga perkara yang ganjil. Ketika kita hidangkan makanan, ia banyak makan. Ia tidak menunaikan solat tahajud. Lalu ketika solat Subuh, ia tidak berwudhu. ”

Imam Ahmad bin Hanbal pun kemudian menyampaikan hal tersebut kepada imam Syafi’i.

“Wahai Imam Ahmad, aku banyak makan kerana aku tahu bahawa makanan yang engkau hidangkan pasti makanan halal dan engkau adalah orang yang dermawan. Tak ada keraguan sedikitpun akan hal itu. Makanan halal yang diberikan orang dermawan adalah ubat. Aku makan banyak bukan untuk mengenyangkan perutku, tetapi untuk menjadikannya sebagai ubat untuk diriku, “terang Imam Syafie.Nyatalah, beliau bukanlah seorang yang banyak makan. Bukan orang yang suka memenuhi perutnya dengan makanan.

“Semalam aku memang tidak menunaikan solat tahajud. Sebabnya, ketika aku hendak tidur, aku melihat seakan-akan Al-Quran dan hadis terpampang di depan mataku. Aku pun menghabiskan malam dengan melakukan istinbath hukum. Alhamdulillah, tujuh puluh dua masalah Fiqih dapat kuselesaikan dalam semalam. Insya Allah semuanya bermanfaat bagi kaum muslimin, “masya Allah … inilah ulama besar yang sangat memperhatikan urusan umat Islam, sehingga semalam suntuk tidak tidur demi memberikan penyelesaian dan kemanfaatan.

“Adapun mengapa aku solat Subuh tanpa terlihat mengambil air wudhu, kerana semalaman mataku terjaga dan tidak ada sesuatu yang membatalkan wudhuku,” pungkas Imam Syafie. Jawapan ini membuat Imam Ahmad bin Hanbal semakin mengagumi sahabatnya itu. Jawapan ini juga membuat putri Imam Ahmad bin Hanbal merasa malu telah mempunyai prasangka yang bukan-bukan terhadap imam agung tersebut. Namun tanpa pertanyaannya, mungkin seluruh dunia tidak pernah tahu kisah ini.

Kini sudah tiba masanya kita bertanya pada diri kita. Jika kita suatu ketika -atau bahkan terbiasa- banyak makan, adakah alasan lain atau hanya untuk memenuhi syhawat perut kita? Sebab banyak makan kerana syahwat perut akan membuat kita banyak tidur, malas ibadah dan akhirnya banyak masalah.Karenanya Rasulullah mengajar umatnya untuk tidak memenuhi perut dengan makanan; melainkan sepertiganya untuk makanan, sepertiganya untuk air, dan sepertiga untuk udara.

Jika Imam Syafie tidak menunaikan solat tahajud kerana sedang melakukan istinbath hukum, menjawab dan menulis tujuh puluh dua masalah Fiqih demi kemaslahatan umat, adakah alasan kita ketika kita tidak solat tahajud? Atau jangan-jangan, kita terbiasa tidak solat tahajud tanpa alasan ?! Astaghfirullah.[Muchlisin BK / Kisahikmah.com]

Tags:

The WordPress.com stats helper monkeys prepared a 2014 annual report for this blog.

Here's an excerpt:

A San Francisco cable car holds 60 people. This blog was viewed about 2,500 times in 2014. If it were a cable car, it would take about 42 trips to carry that many people.

Click here to see the complete report.