Skip to content

Suferin Blog

WELCOME TO MY BLOGS

Berzikir kepada Allah merupakan benteng yang tidak dapat ditembusi oleh jin ataupun syaitan. Allah SWT berfirman,
Ertinya :
“Dan sebutlah (nama) Tuhanmu dalam hatimu dengan merendah diri dan rasa takut dan dengan tidak menguatkan suara, pada waktu pagi dan petang dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang lalai.”
(Al A’raf: 205)
Zikir akan mendekatkan seseorang kepada Allah SWT. Apabila seseorang itu berzikir maka hatinya dan ingatannya hanya pada Allah. Syaitan tidak berupaya menghampiri orang yang senantiasa berzikir kepada Allah. Oleh yang demekian terhindarlah ia daripada malakukan dosa. Firman Allah SWT yang bermaksud :
“Barangsiapa berpaling daripada mengingati Allah yang Maha Pemurah, nescara kami adakan baginya syaitan, maka syaitan itulah yang menjadi teman yang selalu menyertainya. Dan sesungguhnya syaitan-syaitan itu benar-benar menghalang mereka daripada jalan yang benar dan mereka menyangka bahawa mereka mendapat petunjuk. Sehingga apabila orang-orang yang berpaling itu dating kepada kami (pada hari kiamat), dia berkata, “ Aduhai! Semoga jarak antaraku dan kamu seperti jarak timur dan barat.” Maka syaitan itu adalah sejahat-jahat teman yang mendampingi manusia.”
(Surah Al Zukhruf : 36-38)
Berzikir kepada Allah SWT hendaklah dilakukan pada setiap masa dan di mana saja seseorang itu berada. Rasulullah saw telah meninggalkan warisan zikir yang begitu banyak kepada kita. Dalam kitab shahihain dari Abu Hurairah, Rasulullah bersabda:
“Barangsiapa yang membaca, ‘laillahaillallah, wahadahu lasyarikallah lahu mulku wa lahul hamdu wa huwa ala qulli syaiin qadir (tiada Tuhan selain Allah yang maha Tunggal, tiada sekutu bagi-Nya, milik-Nya segala puji dan atas segala apa Dia berkuasa)’ seratus kali sehari, maka nilainya seimbang dengan membebaskan budak sebanyak sepulu kali. Ditulis baginya sepuluh hasanah (kebaikan), dihapus seratus kejelekan dan bacaan tersebut dijadikan perisai baginya dari syaitan, sejak dari pagi sehingga petang. Dan tidak ada seorang pun yang berbuat lebih afdal daripada yang dia lakukan kecuali orang yang berbuat lebih banyak. Dan barangsiapa yang mengucapkan, ‘subahanallahu wabibamdihi’ (Maha suci Allah dan segala puji bagiNya) seratus kali sehari, dihilangkan semua dosanya, walaupun sebanyak buih di lautan.”
(Bukhari)
Menurut Ibnu Qayyim, zikir bukanlah bacaan yang semata-mata diucapkan dari mulut. Akan tetapi, zikir selain terucap dari bibir juga harus melekat di dalam hati. Zikir mengendungi nama-nama serta sifat-sifat-Nya dan ianya mengingatkan kita akan perintah juga laranganNya. Zikir dengan kalam Allah itu mengharuskan kita mengenal, beriman dan memujji Dia. Semuanya tidak akan sempurna kecuali dengan beriman kepada keesaanNya. Zikir yang sebenar-benarnya adalah mencakupi kesemuanya itu iaitu menginati nama-nama serta sifat-sifat-Nya dengan membaca : “Subhanallah, Alhamdulillah, Lailahillallah, Allahu Akbar dan Lahaula wala quwataillbillah”.
Diriwayatkan oleh Tirmidzi dari Haris Al Asyari, Nabi bersabda.
“Sesungguhnya Allah menyuruh Yahya bin Zakaria dengan lima kalimat. Dia memerintahkan kalian agar berzikir dan ingat kepada Allah seperti seseorang yang dikejar musuh lalu berlindung di dalam benteng yang kuat. Begitulah seorang hamba. Dia tidak akan mampu melindungi dirinya dari syaitan kecuali dengan ingat dan berzikir kepada Allah.”
(Bukhari)
Dalam sebuah hadis yang lain yang menceritakan tentang mimpi Nabi SAW seperti yang diriwayatkan daripada Said Ibnu Al Musayyab, daripada samarrah bin Jundab, dikatakan bahawa baginda telah bersabda, “… dan aku (bermimpi) melihat seorang lelaki daripada umatku yang diganggu oleh syaitan. Kemudian dia berziki kepada Allah ‘Azza wa Jalla, maka syaitan itu pun diusir daripada dirinya”.
SYARAT YANG PERLU UNTUK MELAKUKAN ZIKIR
Salah satu syarat menyediakan seseorang untuk berzikir ialah berada di dalam keadaan berwuduk : basuh dan bersihkan tubuh badan dan sucikan hati. Pada peringkat permulaan, supaya zikir itu berkesan, perlulah disebut kuat-kuat akan perkataan dan ayat yang dijadikan zikir-kalimah tauhid, sifat-sifat Allah. Bila perkataan tersebut diucapkan usahakan agar kamu berada di dalam kesedaran (tidak lalai). Dengan cara ini hati mendengar ucapan zikir dan diterangi oleh apa yang dizikirkan, ia menerima tenaga dan menjadi- bukan sahaja hidup di dunia ini bahkan juga hidup abadi di akhirat.
“Mereka tidak akan merasa padanya kematian, hanya kematian pertama, dan Dia pelihara mereka daripada azab jahanam “.
(Surah Dukhaan, ayat 56).

%d bloggers like this: