Skip to content

Suferin Blog

WELCOME TO MY BLOGS

Category Archives: INFO

Hadis riwayat Abu Daud bin Tirmidzi dari Amir bin Syu’aib dari abangnya bahawaRasulullah telah mengajar mereka satu doa untuk menghindar perasaan takut. Doa itu berbunyi:
“Saya berlindung kepada kalam Allah yang sempurna dari bahaya amarah-Nya, dari bahaya hamba-hamba-Nya dan dari rayuan syaitan serta kehadiran mereka.”

Advertisements

Hadis riwayat Muslim dari Haulah bin Hakim ra, ia berkata, “ Saya mendengar Rasulullah bersabda, “ Barangsiapa yang masuk ke suatu tempat yang disinggahinya dan berdoa :

“Saya berlindung kepada kalimat Allah yang sempurna dari bahaya makhluk (ciptaan-Nya.”
Ia tidak akan mendapat bahaya sesuatu pun sehingga ia pergi dari tempat yang disinggahinya.”

Hadis riwayat Abu daud dan Tirmidzi dari Anas bin Malik ra, ia berkata bahawa Rasulullah bersabda,
“Barangsiapa yang ketika keluar rumah lalu membaca doa:
“Dengan nama Allah, aku bertawakal kepada-Nya. Tiada daya atau kekuatan selain daripada-Nya.” Cukuplah, keperluanmu akan dipenuhi, akan diberi petunjuk, dilindungi dan diselamatkan dengan doamu itu daripada gangguan syaitan.”Kemudian syaitan akan berkata sesame mereka, “Bagaimana mungkin engkau boleh mengganggu orang yang telah diberi petunjuk, dipenuhi kepeerluannya dan dilindungi (oleh Allah)”. Oleh itu orang yang membaca doa tersebut telah dicukupi serta dilimpahi hidayah. Syaitan pun akan tersingkir dari tempat ia keluar.”

  1. Imam Nawawi berkata,”Jika kalian masuk ke dalam rumah maka disunatkan mengucapkan,’Bismillah’, memperbanyakkan zikir dan member salam. Tidak kira samaada terdapat orang di dalam rumah tersebut ataupun tidak.” Ini sesuai dengan firman Allah yang bermaksud :

“…. Maka apabila kamu memasuki (sebuah rumah dari) rumah-rumah (ini) hendaklah kamu member salam kepada penghuninya (yang bererti member salam) kepada dirimu sendiri, salam yang ditetapkan dari sisi Allah yang diberi berkat lagi baik….. “

(An Nur: 61)

  1. Dalam riwayat Abu Daud dari Abu Malik Al-Asyari diceritakan bahawa Rasulullah bersabda,

“Apabila seseorang memasuki rumahnya, maka ia hendaklah membaca :

“Ya Allah, hamba memohon sebaik-baik tempat keluar dan sebaik-baik tempat masuk. Dengan nama Allah  kami masuk dan dengan nama Allah kami keluar. Dan hanya kepada Allah kami bertawakal.”

Setelah membaca doa tersebut maka hendaklah ia member salam kepada keluarganya.

  1. Dalam hadis riwayat Muslim dan Jabir bin Abdullah, ia berkata, “Saya mendengar Nabi bersabda, “Apabila seseorang masuk ke dalam rumahnya dan berzikir (menyebut nama Allah), maka syaitan akan berkata kepada kawan-kawannya, “Tiada tempat bermalam dan tiada makan malam bagi kalian…., wahai kawan-kawanku (syaitan).” Sebaliknya apabila seseorang yang masuk ke dalam rumahnya tanpa menyebut nama Allah, maka syaitan tersebut akan berkata, “kini…, kalian mendapat tempat bermalam dan makan malam.”

Seseorang itu digalakkan berdoa setiap kali menginginkan atau memerlukan sesuatu. Berdoa itu bukan hanya dilakukan ketika seseorang itu telah ditimpa kesusahan atau musibah ataupun selepas menunaikan solat. Seseorang itu boleh berdoa setiap masa tidak kira di mana ia berada dan apa yang ia lakukan. Tujuan berdoa itu adalah untuk memohon perlindungan dan kasih saying dari Allah agar apa yang dilakukannya itu mendapat keredhaan dan keberkatan dari-Nya.

DOA WAKTU PAGI DAN PETANG
1. Dalam riwayat Tirmidzi dari Imam Ahmad, dari Uthman bin Affan, Rasulullah bersabda: Seorang hamba yang pada setiap pagi dan petang membaca sebanyak tiga kali,

“Dengan nama Allah yang tidak akan mendatangkan bahaya dengan nama-Nya, sesuatu pun di langit, di atas bumi dan Dia Maha Mendengar lagi Mengetahui.”

2. Diriwayatkan oleh Abu Daud dari Abu Hurairah bahawa Abu Bakar As Siddiq memohon kepada Rasulullah, “Ya Rasulullah, perintahlah aku dengan kalimat yang harus kukatakan bila aku berada pada waktu pagi dan petang.” Maka baginda bersabda: “Pada waktu pagi, petang dan waktu hendak tidur, katakanlah,

“Ya Allah, Pencipta langit dan bumi, yang Maha Mengetahui terhadap yang ghaib dan yang kelihatan. Tuhan pemelihara dan pemilik segala sesuatu, saya bersaksi bahawa tiada Tuhan selain Engkau, Ya Allah. Hamba berlindung kepada-Mu dari bahaya diriku, bahaya syaitan dan kawan-kawannya.”

3. Hadis riwayat Iman Muslim dari Abdullah bin Masud, ia berkata bahawa apabila tiba waktu petang, Rasulullah berdoa:

“Kami memasuki waktu petang ini dengan penuh kebaikan. Dan kekuasaan pada waktu petang ini tetap milik Allah. Segala puji bagi-Nya. Tiada Tuhan selain Dia yang Maha Tunggal. Dan tiada sekutu bagi-Nya.”

Maka salah seorang sahabat bercerita bahawa dia melihat Rasulullah bersabda setelah selesai membaca doa tersebut.

“Bagi-Nya kekuasaan (kerajaan) itu. Untuk-Nya segala puji dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Ya Allah……., Hamba memohon kebaikan yang ada pada mala mini dan sesudahnya. Hamba berlindung kepada-Mu dari kemalasan, kelemahan serta kejelekan usia lanjut. Hamba berlindung kepada-Mu dari seksa neraka dan seksa kubur.”
Bacaan tersebut selalu dibaca oleh baginda pada waktu petang mahupun pada waktu pagi. Hanya yang berbeza ialah apabila pada waktu pagi perkataan “petang’diganti dengan perkataan “pagi”. Sebagaimana yang tertulis seperti berikut ini:

“Kami memasuki pagi ini dengan penuh kebaikan (rahmat) dan kekuasaan pagi ini tetap milik Allah…”

4. Di dalam riwayat Abu Daud dari Ibnu Majah dan Abi Iyaasy diceritakan bahawa Rasulullah pada suatu pagi berdoa: “Tiada Tuhan selain Allah Yang Maha Esa, tiada sekutu bagi-Nya, milik-Nya kerajaan (kekuasaan), untuk-Nya segala

Imam Nawawi berkata, “ Bismillah disunatkan dalam memulai segala perkerjaan”. Dengan membaca ‘bismillah’ apabila setiap kali hendak memulakan sesuatu perkerjaan atau perbuatan maka seseorang itu akan berupaya mengusir syaitan dan menghalang dari kejahatan jin terhadap dirinya.

Al Hafiz Abu Musa di dalam kitabnya telah menyebutkan sebuah hadis daripada Abi ‘Imran Al Juwani, daripada Anas b ahawa baginda telah bersabda.
“Apabila seorang hamca berbaring diatas tempat tidurnya dan membaca bismillah dan Al Fatihah, maka dia aman daripada kejahatan jin, manusia dan segala sesuatu,”
Diriwayatkan oleh Abu Daud dari Abu Al Malih, dari seorang sahabat, ia berkata, “Ketika saya membonceng Rasulullah, untanya terpeleset. Maka saya berkata, “Terasa syaitan (binasalah syaitan)”. Lalu Nabi bersabda, “Jangan engkau berkata demekian, syaitan akan membesarkan dirinya melebihi rumah. Si syaitan akan berkata,’Dengan kekuatanku, aku akan kalahkan manusia’. Oleh ituy katakanlah, ‘Bismillah’. Kalau engkau membaca itu syaitan akan mengecil hingga seperti lalat.”
Ali ra berkata, Rasulullah bersabda,”Penutup (benteng) yang ada di antara mata jin dan aurat anak Adam kalau masuk adalah dengan membaca Bismillah”.

Sufyan As Sauri menceritakan :

Bila bertawaf mengelilingi kaabah, saya melihat seorang laki-laki, ia membaca selawat kepada Rasulullah saw. Saya mendekatinya lalu bertanya: “Mengapa anda meninggalkan bacaan tasbih,tahmid dan tahlil justeru hanya membaca selawat sahaja? Adakah sesautu berlaku kepada diri anda? Siapakah anda ini? Tanya orang itu. Saya Sufyan As Sauri” Jawab saya. Baiklah akan aku ceritakan.” Aku meninggalkan ayahku untuk mengerjakan haji.

Ketika dalam perjalanan, ayahku sakit dan sakitnya itu membawa kematian. Aku bersedih dengan kematiannya. Wajah ayahku yang tampan itu telah bertukar menjadi hitam legam, aku menutup wajahnya dengan kain. Aku berasa sedih sekali, dan malu jika orang mengetahuinya, sedang ayahku adalah seorang ahli ibadah. Aku terus bertafakur dan tertidur. Dalam tidurku aku bermimpi seakan-akan melihat sinar yang semakin mendekati tempatku itu, dan ternyata sinar itu bersumber dari seorang yang sangat gagah lagi tampan. Pakaiannya bersih,wajahnya bersinar terang, baunya harum sekali. Aku tidak pernah melihat orang ini sebelumnya, dan aku belum mengenalinya.

Dia terus menuju kepadaku. Satu-satu langkahnya sehinggalah dia berada disisiku. “Ada apa kesusahanmu?” tanyanya. “Ayahku telah meninggal dunia,” aku menangis. Dan belum sempat aku bercerita seterusnya, dia berkata. “Jangan menangis semua manusia mesti mati.” “Tapi wajahnya” kataku “Wajahnya hitam legam. Tolonglah aku” aku merayu-rayu terus mengharapkan bantuan sesautu. Tanpa berbicara apapun lagi, dia terus membuka kain yang menutup wajah ayahku itu, lalu mengusap telapak tangannya pada wajah ayahku. Ajaib sekali, aku hampir tidak percaya apa yang telah berlaku. Wajah ayahku kembali semula putih bersih, dan lebih bercahaya dari asalnya. Apa penawarnya? Sampai perkara yang cukup ajaib ini dapat berlaku.

Dia kemudian mengambil kain tadi dan menutup semula wajah ayahku itu. Kemudian iapun hendak kembali semula dari arah yang ia dating tadi.

Melihat ia akan pergi, dan aku belum lagi tahu siapa orang ini, maka aku segera memegang bajunya seraya bertanya, siapakah tuan yang telah menolong ayahku ini? Dia tersenyum dan kelihatan nur dan cahaya bersinar dari senyumannya. Wajahnya seperti bulan purnama. “Aku ini Muhammad” jawabnya. “Muhammad siapa”? aku meminta penerangan lagi.

“Muhhamad, Rasulullah. Akulah pembawa Al Quran” jelasnya. Aku terduduk dan terpinga-pinga untuk menikmati wajahnya yang mulia. Inilah dia Rasulullah, aku berkata dalam hatiku, lisanku kelu, tidak berkata apa-apapun.

“Ayahmu ini terlalu banyak membuat sia-sia didalam hidupnya, namun begitu dia selalu membaca selawat dan salam kepadaku. Ketika ia mengalami hal buruk ini, ia memohan kepada ku untuk membantunya, maka aku datang ini untuk membantunya, dan aku selalu menolong orang yang selalu membaca selawat dan salam kepadaku” jelasnya.

Pada saat itulah aku terkejut dari mimpiku itu, dan aku terus teringat apa yang telah berlaku di dalam mimpi itu. Aku terus membuka kain yang menutupi wajah ayahku itu, dan betullah seperti yang berlaku di dalam mimpi tadi, bahawa wajah ayahku telah kembali putih bersih dan bercahaya lebih dari mulanya.

BERKAT SELAWAT

UNTUK AMALAN KITA BERSAMA SUPAYA KITA SAMA-SAMA MENDAPAT KEREDHAAN ALLAH SWT.

“Au zubillah himinashsyaitan nirrajim … bismillahirrahmannirrahim”

Aku berlindung dengan Allah daripada syaitan yang direjam, dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.

Dalam satu cerita yang lain mengenai perkara selawat juga, bahawa seorang wanita telah bermimpikan anaknya yang baru mati. Dilihatnya anaknya sedang disiksa dengan amat berat sekali.

maka wanita itu sangat sedih ketika meningatkan mimpi yang dilihatnya, dan dia terus menangis dan menangis memohon ALLAH agar diampunkan dosa anaknya itu.

Sekali peristiwa sedang dia berada di kuburan anaknya itu, tiba-tiba datang seorang lelaki yang compang-camping keadaannya. Dia berdiri dihadapan kubur-kubur itu, lalu berselawat keatas Nabi saw, sebanyak-banyaknya kemudian dia menghadiahkan pahalanya kepada sekalian ahli kubur di situ, dan dia pun pergi.

Pada malamnya, wanita itu bermimpi lagi akan anaknya, dan kali ini mimpinya agak berlainan sedikit. Iaitu dilihatnya anaknya sedang dalam cahaya dan bahagia mengecap segala kenikmatan ALLAH. Maka wanita itu bertanya kepada anaknya tentang perubahan nasib yang diterimanya sekarang, apa sebabnya?

Lalu anak itu memberitahu bahawa semua itu ialah kerana berkat selawat orang salih yang baru datang ke kuburan itu, yang telah berselawat ke atas Nabi saw, lalu dihadiahkan pahala selawatnya itu kepada sekalian ahli kubur, dan nasibnya dari pahala itulah telah mendapat segala kebahagian yang di kecapi sekarang ini.

Moral: Marilah kita perbanyakkan selawat ke atas Rasulullah agar mendapat syafaatnya di dunia dan di akhirat, Insyaallah.

SYAFAAT UTK MALAIKAT

UNTUK AMALAN KITA BERSAMA SUPAYA KITA SAMA-SAMA MENDAPAT KEREDHAAN ALLAH SWT.

“Au zubillah himinashsyaitan nirrajim … bismillahirrahmannirrahim”

Aku berlindung dengan Allah daripada syaitan yang direjam, dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.

Pada saat Rasulullah saw dimikrajkan, beliau melihat berbagai macam keanihan. Di antaranya baginda melihat satu malaikat yang dibakar oleh ALLAH swt.

Nabi bertanya kepada Jibril as,

“Mengapa ia dibakar?”

Dijawab oleh Jibril as,

“ALLAH mengutus dia ke sebuah negeri untuk menghancurkan penduduknya. Tetapi ia tidak jadi melakukannya kerana merasa hiba dan sedih terhadap seorang bayi yang masih menyusui di negeri itu. ALLAH lalu menghukumnya.”

“Tahukah kau wahai Jibril, apakah dia boleh bertaubat,” tanya Rasul lagi.

“Bukankah ALLAH menurunkanayat kepadamu, bahawa Dia maha pengampun bagi sesiapa saja yang bertaubat,” demikian jawab Jibril as.

Selesai mendengar jawapan Jibril as, Nabi lantas memohon taubat kepada ALLAH untuk malaikat itu.

Dan ALLAH menjawab bahawa malaikat itu harus membawa selawat 10 kali kepada Rasulullah, barulah ia dilepas dari hukuman.

Di langit, para malaikat gempar mempercakapkan bahawa ALLAH swt telah merahmati malaikat Karubiyyun berkat selawat kepada Rasul-Nya Muhammad saw.

KELEBIHAN SELAWAT

“Au zubillah himinashsyaitan nirrajim … bismillahirrahmannirrahim”

Aku berlindung dengan Allah daripada syaitan yang direjam, dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.

Kelahiran Rabiatul Adawiah

Pada malam Rabiah dilahirkan, ayahnya tidak mempunyai setitik minyak pun untuk menerangi rumah. Ia juga tidak mempunyai kain selimut untuk menyelimut Rabiah. Ayah Rabiah mempunyai 3 orang puteri dan Rabiah merupakan puterinya yang keempat. Dalam keadaan dingin di waktu malam, ayanya telah bermimpi melihat Nabi saw. Nabi saw berkata,

“Janganlah engkau bersedih hati kerana bayi perempuan yang baru dilahirkan itu adalah ratu kaum wanita dan akan menjadi penegah bagi 70 ribu orang diantara kaumku. Esok pergilah engkau mengadap Isa Az Zadan gabenor Basrah. Di atas sehelai kertas, tuliskan kata-kata berikut ini; setiap malam engkau mengirimkan selawat seratus kali kepadaku dan setiap malam jumaat empat ratus kali. Kelmarin adalah malam jumaat tetapi engkau lupa melakukannya. Sebagai penebus kelalaian mu itu berikanlah kepada org ini 400 dinar yang telah engkau perolehi secara halal.”

Ketika terjaga dari tidur, ayah Rabiah menangis. Ia pun bangkit dan menulis seperti yang telah dipesankan Nabi saw kepadanya dan mengirimkannya kepada gabenor melalui pengurus rumahtangga istana.

“Berikanlah dua ribu dinar kepada orang-orang miskin, kata gabenor tersebut setelah selesai membaca surat itu. “Dan berikan 400 dinar kepada orang ini, katakan padanya bahawa aku harap engkau datang kepadaku supaya aku dapat melihat wajahmu. Namun demikian, tidak wajarlah engkau mengadapku sepatutnya akulah yang datang berjumpa denganmu.”

Dipetik dari buku berjudul “Wasiat Orang Soleh”